Solo Backpacker, dare you?

Solo Backpacker? udah sering sih sebenarnya baca blog ataupun baca buku travelling tentang orang-orang yang jalan sendiri buat travelling. Dulu pas baca nya , yang terlintas dipikiran kok bisa?ga takut apa jalan sendiri?krik krik ga ya kira2?ntar fotonya gimana (iyakkk banci foto )  dan pertanyaan lain yang melintas dikepala. Sampai akhirnya saya  (akan) mengalami nya sendiri. Dalam waktu tak sampai 10 hari lagi saya akan jalan jalan lagi keluar negeri yeyeye bakal dapat cap di paspor lagi namun kali ini saya jalan cuma sendiri. nah lo gimana ya kira-kira?Berani ga ya. Sejauh ini saya tidak terlalu masalah dengan jalan sendiri. Waktu dinas juga pernah naik pesawat sendiri, mudik juga sendiri , jalan ke mall sering sendiri, nonton pernah sendiri, (iyakk ketauan banget saya single nya ampe semua kegiatan sering sendiri :p).. . Semua kegiatan sering saya lakukan sendiri walaupun belum pernah traveling sendiri, tapi setidaknya bisa jadi parameter kalo saya kadang ga perlu bergantung sama orang sehingga bisa melakukan kegiatan sendiri. Ntar kalo bosan yah saya bisa manfaatin gadget saya ataupun bawa buku satu biar saya ga bosen dijalan :)).  Kalo untuk safety saya sudah udah browsing, insyaallah singapura negara aman, selama masih waspada dan ga jalan sendiri kalo udah terlalu malam.

Cerita buat Jalan sendiri bermula ketika setahun yang lalu saya beli tiket promo maskapai merah, ini atas dasar iseng waktu liat promo AA.pengalaman dari dulu dulunya kalo mau ngajak temen kayaknya bakal ga jadi2 ada aja halangan, daripada ga jadi akhirnya saya beli juga tiketnya buat sendiri.  waktu itu berpikirnya “beli aja lumayan  500rb PP kapan lagi, ntar kalo ga bisa pergi hangus juga ga apa apa”, nah ketika sampailah waktu si ticket bakal terpakai, saya galau. pergi ga ya pergi ga ya. muncul pertanyaan di otak “yakin mau pergi sendiri? ntar kamu krik krik ga?trus mau kemana aja?rate dolar sing lagi mahal lo?etapi kapan lagi ,kan belum pernah kesana dll. Malahan ketika akhirnya bilang sama si mama mau ke singapore sendiri, mak saya langsung pengen ikut (padahal mak kan ga punya paspor) dan ngotot mau bikin paspor saat itu juga, mengingat susah kayaknya dalam waktu 2minggu akhirnya mak saya legowo ga diajak (dengan kompensasi diajak jalan2 bulan depan ke Yogya hihi)

Akhirnya saya mutusin akan pergi juga, hostel akhirnya saya booking via booking.com yang bayar nya bisa”pay later” (hehe ogah rugi saya muncul lagi”) banyak pertimbangan buat mutusin pergi. Alasan utamanya tentu saja karena belum pernah ke Singapura, Kapan lagi jalan sendiri , bebas jalan sendiri dan menjadi diri sendiri . (selain itu mau liat Panda , trus mau liat Aquarium paling besar di Asia Tenggara, dan niat mulia lainnya adalah belanja di IKEA :p

perjalanan kali ini semoga menjadi moodbooster bagi saya untuk lebih sering lagi jalan jalan keluar negeri Untuk lebih rajin bekerja, lebih berani, lebih mandiri dan lebih mengenal diri sendiri .

Solo Bacpacking, dare you?? Yes I do ^^

2 thoughts on “Solo Backpacker, dare you?

  1. Waw excited bgt baca blog mba, meningkat deh ini keinginan untk backpackeran bln depan jjuga, bedanya saya galau._. krn tgl keberangkatan tabrakan sm jadwal tes😦 doain y mba ada celah bs backpackeran jg

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s